Ini waktu aku balik dari malang sendiri. Rencana sih pulang pagian, cuman hawa dingin dmalang bikin betah tidur. Sampai pukul setengah sebelas, shbis mandi n ritual kbersihat tiap pagi tentunnya, barulah aku kendarai motor honda supra fit aku. Jalanan smakin mninggalkan kota Malang, namun msih tersisa hawa dingin khas malang. Smpai lepas pandaan tiba2 hujan turun, nampak awan hitam sperti daerah ini sedang brkabung. Tapi aku ga mau buang2 wktu untuk berkbung pula. Aku percpat lajuku, skalian mencari tmpat berteduh yang nyaman. Tak sampai 5 menit ternyata hujan uda reda, aku pun mengurungkan niatku ke warung n kmbali mnggilas aspalan malang-surabaya. Hampir satu jam aku berkendara, n sampailah aku di jalan porong. Bgitu ekstrim, tbuh cungkring ini branjak dari tempat yg dingin seolah diterjunkan pada cawan yg terbakar. Panas bgt, ditambah macet, polusi HAH!! Siapa trusan aku marah kpada??? Dan merasakan macet disini sungguh menyedihkan dengan keadaan alamny yg tak ada sedikitpun enak dipandang.

Sampai saat pkiranku terbang dari kepalaku, aku lebih menikmati keadaan ini dengan lebih manusiawi, tetap stay calm, brsikap dewasa.

Stlah terbang skita 3ratus meter, n mulai dia melihat spetak bumi yg terlihat supersibuk di bwahnya. Ada sejenis kumbang raksasa merayap pelan diatas garis htam yg sdah trttup antrian. Itu adalah truk yg muatannya 2kali muatan nrmal shingga trlihat sperti kumbang. Kmudian diantara mkhluk2 bsar broda 4 n lebih, trlhat kerdil2 brjlan lewat celah2. Bgtu penuhnya jalan in sperti antrian panjang menuju kenyamanan. Yap!, kenyamanan berkendara dg lancar. Tiba2 pkiranku brteriak dari atas padaku, dia mngabarkan ada telaga hitam dbalik dinding tanah dsbrang jalan. Aq pun mengerti kalau it adalah bncana yg uda usang. Bncna smburan lmpur yg tlah mmakan skian pmukiman n jelas ratusan kpala hrus khilangan tmpat btduh yg mreka bngun dg kringat mereka. Sring sjnak trlintas mnrtwakan bgitu dunia in dpenuhi hal2 yang tak aq ketahui. Bcra ttg porong pastilah org pasti tahu tntang ap. Yap bncna usang, yg mungkin jd ladang panen bagi tim pnanggulangan bencana alam, namun jd sumber brkabungnya para pnghuninya dulu. Blum lagi knyataan lingkungan skliling bkal mnyusul tergusur. Ntah in dbuat sengaja, atw tak sengaja ga ngerti mw brbuat ap. Tp yg pasti dsini ad orang yg dpat pekerjaan, tp juga bnyak orang yg mrasa khilangan. Smpai akhrnya sadar akan ssuatu keadaan yg datang pasti bwa crita yg brlawanan tp saling melengkapi. Ada suka pasti ada duka, bgitulah kalayak orang sering bilang.

Sampai pada diujung jalan ini, dipintu knyamanan brkndara menuju surabaya. Aq sampaikan makasih bwt tmpat n keadaan yg briku plajaran. Memang aq bkan slah satu dr mreka yg ikut mrasakan dmpak nyata bncana itu. Tp aq yakin ad orang2 seperti aku, ad orang2 yg masih ingat bahwa Allah swt lah yang punya kuasa atas ap yg terjadi dimuka bumi ini, n yakin Allah selalu punya rencana baik bagi hambanya yang baik.

“Subhanallah walhamdulillahu allahuakbar wa lillahilkham…”

Iklan